Ini 5 rekomendasi Munas Ulama NU

SOLORAYA.COM – Munas Alim Ulama dan Konbes NU telah ditutup pada Jumat 1 Maret 2019. Ada lima poin rekomendasi saat acara penutupan yang dibacakan Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj di Ponpes Miftahul Huda Al Azhar, Citangkolo, Banjar, Jawa Barat.

Adapun lima rekomendasi yang dihasilkan merupakan keputusan rapat pleno Munas Ulama NU, baik yang berkaitan dengan agama maupun organisasi.

Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj. (NU.or.id)

Pertama
Poin pertama adalah istilah ‘kafir’ tidak dikenal dalam sistem kewarganegaraan pada suatu negara dan bangsa. Maka setiap warga negara memiliki hak yang sama di mata konstitusi. Maka yang ada adalah nonmuslim, bukan kafir.

Said Aqil dalam sambutannya mengisahkan istilah ‘kafir’ berlaku ketika Nabi Muhammad SAW di Mekah menyebut orang yang menyembah berhala serta tidak memiliki kitab suci dan agama yang benar.

“Tapi ketika Nabi Muhammad hijrah ke Madinah, tidak ada istilah ‘kafir’ bagi warga Madinah. Ada tiga suku nonmuslim di Madinah. Di sana disebut ‘nonmuslim’, tidak disebut ‘kafir’,” ucap Said.

Kedua
Said menjelaskan, berdasarkan konstitusi, tidak boleh ada lembaga yang mengeluarkan fatwa kecuali Mahkamah Agung. Sebab, Indonesia bukan darul fatwa.

“Kalau ini hasil musyawarah ulama, bukan fatwa. Karena Indonesia bukan negara agama, beda dengan negara Timur Tengah, yang ada mufti. Namun sejurus dengan itu, tidak boleh ada warga negara Indonesia yang tidak beragama. Maka ada Kementerian Agama, tapi tidak ada darul fatwa,” ujar Said.

Baca juga  Sketsa, desain, dan foto gaun rancangan Mak Tumang untuk Catriona Gray di Miss Universe 2018

Ketiga
Terkait dengan fatwa, karena hanya institusi yang diberi mandat oleh konstitusi dan peraturan perundang-undangan, yang sah mengeluarkan fatwa, NU menegaskan tidak satu pun lembaga yang mengatasnamakan dirinya sebagai mufti.

Keempat
Mengenai sampah plastik yang sudah jadi permasalahan dunia. Indonesia jadi negara terbesar kedua penyumbang sampah plastik setelah China. Sampah plastik ini disebabkan faktor industri dan rendahnya budaya masyarakat menyadari bahaya sampah plastik.

“Oleh karena itu, penanganan sampah plastik harus memasukkan elemen budaya. Sehingga membangun secara panjang dan prilaku masyarakat terhadap pentingnya menghindarkan diri dari bahaya sampah plastik. Tadi malam juga agak alot orang melanggar hukumnya seperti apa. Kalau tahu sampah plastik dapat mengakibatkan rusaknya lingkungan, mengganggu kesehatan, dimakan ikan lalu dimakan kita terganggu kesehatannya,” tutur Said.

Kelima
Hasil Munas Ulama NU yang kelima adalah money game dengan sistem multilevel marketing (MLM) yang mengandung unsur manipulasi, tipu daya, tidak transparan, pihak yang dirugikan, syarat menyalahi prinsip akad Islam, dan bukan barang tapi bonus, maka hukumnya haram.

Baca juga  Zul Zivilia ditangkap karena jadi pengedar narkoba

“Kalau memenuhi syarat normatif, transparan bonus selain barang, maka dihalalkan, ada ulama yang menghalalkan dengan sampai 12 syarat,” terangnya.
Koordinator sidang Komisi Bahtsul Masail Waqiiyah LBM PBNU Asnawi Ridwan mengatakan, dalam komisi Bahtsul Masail Waqiiyah, hukum membuang sampah sembarangan adalah haram apabila nyata-nyata atau diduga membahayakan. Apabila kemungkinan kecil membahayakan, hukumnya makruh.
“Hukum awal ketika tidak dikaitkan dengan perda atau undang-undang pertama haram apabila nyata-nyata atau diduga membahayakan. Makruh apabila kemungkinan kecil membahayakan. Jadi kami mendorong kepada pemerintah, tidak hanya perda, tapi undang-undang yang sifatnya nasional. Maka hukumnya menjadi haram kalau buang sampah sembarangan,” ujar Asnawi Ridwan sebagaimana dilansir DetikNews.

Asnawi menjelaskan hasil komisi ini setuju pemerintah menerapkan sanksi kepada oknum yang membuang sampah sembarangan. Sebab, prinsip dasar syariat adalah menjaga hak asasi manusia secara umum.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here