Kenali sejak dini diabetes

Dokter dari Rumah Sakit Syarif Hidayatullah Deni Kriscahyono Sp Pd menghimbau agar sivitas akademika mengenali penyakit diabetes mellitus sejak dini. Hal itu penting sebab diabetes akan menyebabkan munculnya penyakit lain seperti stroke, buta, gagal ginjal, dan lainnya.

“Faktor yang mempengaruhi diabetes yaitu demografi seperti jumlah penduduk yang tinggi, urbanisasi, gaya hidup, pendapatan perkapita, sering makan fast food, pakai obat terlarang dan hidup santai,” ujar Deni dalam seminar kesehatan bertema Kenali Diabetes Sejak Dini, yang diselenggarakan Badan Eksekutif Mahasiswa Jurusan (BEMJ) Kesehatan Masyarakat di Aula Madya.

Menurut Deni, kelompok yang berisiko tinggi akibat diabetes yaitu orang yang sudah berumur 40 tahun, kegemukan, riwayat diabetes mellitus dalam keluarga, hipertensi, dan gangguan toleransi glukosa.

Tanda-tanda diabetes lanjut Deni, sering kencing yang berlebihan dari yang biasanya, cepat lapar, sering haus, lemas, berat badan turun, gatal-gatal, mata kabur, impotensia, gatal di kemaluan wanita dan kesemutan.

Untuk mencegah diabetes mellitus Deni menganjurkan agar mengatur pola makan yang baik, gerak badan minimal seminggu 3-4 kali, mendapat penyuluhan dari dokter agar jauh dari diabetes, dan sering periksa ke dokter.
Sementara itu, dosen Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan (FKIK) dr Sayid Ridho Sp Pd mengatakan menurut penelitian, orang Indonesia 1,5-2,3 persen pada usia kurang dari 15 tahun diperkirakan pada tahun 2020 mencapai 178 juta terkena penyakit diabetes tersebut, dan pada usia kurang dari 20 tahun, diperkirakan sekitar 4 persen atau 7 juta jiwa. (sumber ini)

Baca juga  Cara hilangkan bekas luka dan jerawat serta menangani luka agar tidak berbekas

Kadar gula

Sementara itu dari referensi lain disebutkan bahwa gejala awal diabetes berhubungan dengan efek langsung dari kadar gula darah yang tinggi. Jika kadar gula darah sampai diatas 160-180 mg/dL, maka glukosa akan sampai ke urine.

Jika kadarnya lebih tinggi lagi, ginjal akan membuang air tambahan untuk mengencerkan sejumlah besar glukosa yang hilang. Karena ginjal menghasilkan air kemih dalam jumlah yang berlebihan, maka penderita sering berkemih dalam jumlah yang banyak (poliuri).

Akibat poliuri maka penderita merasakan haus yang berlebihan sehingga banyak minum (polidipsi).

Sejumlah besar kalori hilang ke dalam air kemih, penderita mengalami penurunan berat badan. Untuk mengkompensasikan hal ini penderita seringkali merasakan lapar yang luar biasa sehingga banyak makan (polifagi).

Gejala lainnya adalah pandangan kabur, pusing, mual dan berkurangnya ketahanan selama melakukan olah raga. Penderita diabetes yang kurang terkontrol lebih peka terhadap infeksi.

Karena kekurangan insulin yang berat, maka sebelum menjalani pengobatan penderita diabetes tipe I hampir selalu mengalami penurunan berat badan. Sebagian besar penderita diabetes tipe II tidak mengalami penurunan berat badan.

Pada penderita diabetes tipe I, gejalanya timbul secara tiba-tiba dan bisa berkembang dengan cepat ke dalam suatu keadaan yang disebut dengan ketoasidosis diabetikum. Kadar gula di dalam darah adalah tinggi tetapi karena sebagian besar sel tidak dapat menggunakan gula tanpa insulin, maka sel-sel ini mengambil energi dari sumber yang lain.

Baca juga  Memahami lebih jauh asam urat

Sel lemak dipecah dan menghasilkan keton, yang merupakan senyawa kimia beracun yang bisa menyebabkan darah menjadi asam (ketoasidosis). Gejala awal dari ketoasidosis diabetikum adalah rasa haus dan sering kencing, mual, muntah, lelah dan nyeri perut (terutama pada anak-anak).

Pernafasan menjadi dalam dan cepat karena tubuh berusaha untuk memperbaiki keasaman darah. Bau nafas penderita tercium seperti bau aseton. Tanpa pengobatan, ketoasidosis diabetikum bisa berkembang menjadi koma, kadang dalam waktu hanya beberapa jam.

Bahkan setelah mulai menjalani terapi insulin, penderita diabetes tipe I bisa mengalami ketoasidosis jika mereka melewatkan satu kali penyuntikan insulin atau mengalami stres akibat infeksi, kecelakaan atau penyakit yang serius.

Penderita diabetes tipe II bisa tidak menunjukkan gejala selama beberapa tahun. Jika kekurangan insulin semakin parah, maka timbullah gejala yang berupa sering kencing dan haus. Jarang terjadi ketoasidosis.

Jika kadar gula darah sangat tinggi (sampai lebih dari 1.000 mg/dL, biasanya terjadi akibat stres-misalnya infeksi atau obat-obatan), maka penderita akan mengalami dehidrasi berat, yang bisa menyebabkan kebingungan mental, pusing, kejang dan suatu keadaan yang disebut koma hiperglikemik-hiperosmolar non-ketotik. (trendjava dari wikipedia)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here